bc

Singkirkan Si b******k dan Nikahi CEO

book_age16+
43.4K
FOLLOW
506.1K
READ
one-night stand
pregnant
CEO
twisted
sweet
bxg
city
like
intro-logo
Blurb

Sandra bersembunyi tepat di kolong ranjang!

Di atasnya ada dua sejoli berciuman dan sibuk bercumbu. Wanita di tempat tidur terengah-engah, begitu pula wanita di kolong ranjang ...

Suara pasangan di tempat tidur sangat akrab ditelinganya, sang pria adalah tunangannya, yang lain? Sahabatnya! Brengsek! Pelakor sialan!

Sandra mengepalkan tinjunya dan menahan diri sebisanya untuk tidak membuat suara sampai sepasang pengkhianat brengsek itu selesai bercinta dan pergi mandi bersama. Dia merayap keluar dari kolong ranjang dan terantuk vas bunga. Ketika berusaha bersembunyi, secara tidak sengaja dia masuk ke kamar pria lain.

"Tolongin gue, ganteng?"

"Hah?"

"Gue pengen tidurin loe, sebut aja harga loe."

chap-preview
Free preview
Gue Pengen Tidurin Elo, Berapa Harga Loe

Sandra berada di tepat di kolong ranjang.

Di atasnya ada dua orang sejoli sedang bercumbu, mencium, dan bergerak penuh napsu birahi. Wanita yang di atas ranjang terengah-engah, begitu juga wanita di kolong ranjang…

Sandra diam-diam menukar jadwal kerjanya dan pergi ke Paris, hanya untuk mengejutkan tunangannya. Tebak siapa yang terkejut oleh tamu tak di undang di kamar hotel tunangannya? Dia tidak tahu harus berbuat apa selain merangkak ke kolong ranjang dan bersembunyi di sana.

“Pak Kapten, apa loe takut tunangan manis loe mengetahui tentang kita?”

“Hah, bodo amat! Dia cuma pramugari dan dia lagi terbang ke Zambia hari ini. Dari mana dia akan tahu?”

Sandra menangis diam-diam… Dia sangat mengenal suara itu, kedua-duanya! Dua tahun yang lalu, Sandra berhenti dari pekerjaannya dari pembawa berita dan menjadi pramugari, hanya karena dia mau berada lebih dekat dengan Brian, calon suaminya di masa depan. Setelah dia pergi, teman baiknya Kim menggantikan posisinya dan menjadi pembawa berita yang terkenal. Sandra mengagumi Brian karena dia berjanji pada Sandra bahwa malam pertama mereka adalah malam pengantin. Bukankah dia adalah pria terhormat, begitu pikirnya. Dan sekarang pria terhormat itu sedang bersetubuh dengan teman baiknya dan entah sudah berapa kali!!!!!

Sandra mengepalkan tinjunya dan meremas jemarinya dengan garang. Dia berusaha keras untuk tidak menimbulkan bunyi sampai sepasang pengkhianat mesum ini selesai dan pergi mandi bersama. Dia berusaha merangkak keluar diam-diam dari kamar tapi tidak sengaja terantuk vas bunga.

“Siapa di situ?” tanya Brian sambil bergegas keluar dari kamar mandi.

Untungnya, pintu dari kamar sebelahnya setengah terbuka, Sandra buru-buru menyelinap masuk tanpa berpikir panjang. Dia menarik telinganya dari daun pintu dan menarik napas lega ketika Brian dan Kim menutup pintu mereka. Namun, Sandra merasa dirinya dalam kondisi aneh. Tenggorakannya tiba-tiba terasa kering dan ada rasa panas yang merambat dari perutnya dan membakar setiap inchi dari tubuhnya… Dia belum makan apapun sejak pagi, kecuali air mineral di dalam botol kemasan di kamar Brian… Apakah ini… pengaruh obat? Obat perangsang?

Tiba-tiba pintu kamar mandi terbuka dan seorang pria yang tinggi dan berotot kekar keluar dari sana. Dia melilit bagian bawah tubuhnya dengan handuk lebar dan menatap Sandra dengan menyipitkan matanya. Wanita di depan pria itu yang sangat seksi dan memiliki lekuk tubuh yang indah, dibalut oleh rok suspender ketat. Wajah wanita itu merona merah jambu dan matanya berwarna biru laut, sehingga membuat jantung sang pria berdetak kencang.

"Kamu?" Pria itu berkata dengan suara dingin, berusaha menyembunyikan perasaannya.

Sandra menggelengkan kepalanya keras-keras dan mencoba untuk sadar, mencoba memastikan bahwa dia tidak mengenalnya sama sekali. Sandra menatap sang pria, air yang menetes dari rambutnya, dada telanjang dan perut itu ... Otaknya diledakkan oleh hormon sang pria yang aduhai begitu memikat. Pikiran nekad berbahaya melanda Sandra: Jika Brian selingkuh, dia juga bisa! Pria di depannya akan menjadi pilihan yang sempurna! Iya, ini balas dendam yang bagus.

Dia memutuskan untuk membebaskan dirinya berbuat nekad, setidaknya untuk sekali saja.

"Tolongin gue, ganteng? Plis?"

"Hah?" Pria itu mengangkat alisnya.

Dia menjentikkan tasnya ke lantai dan melepaskan sepatu hak tingginya dan berjalan: "Gue pengen tidurin loe, sebutin harga loe."

Sandra mengikuti napsunya dan menjadi lebih berani. Tangan Sandra menelusuri rambut pria itu yang basah dan terus turun ke lehernya, dadanya, perutnya dan di bawahnya...

"Hentikan!" Tangan sang pria menutupi tangan kecil Sandra yang nakal dengan mudah.

"Ssst..." Sandra menghentikan kata-katanya dengan satu jari di bibir pria itu. Ya, ampun! Dia ganteng banget, pikir Sandra.

"Biarkan aku mencicipinya." Bibir lembut Sandra menempel di bibirnya setelah kalimat selesai.

Tubuh pria itu meregang dan punggungnya menegang.

"Apakah ini benar-benar yang kamu inginkan?"

Sandra membelai wajahnya dengan lembut: "Ya ... aku akan lembut ..." Pria itu membeku sesaat dan terkekeh. Dia meletakkan tangannya di pinggang Sandra dan membawa tubuh Sandra naik ke atas tubuhnya.

“Baiklah kalau begitu.” Pria itu merobek baju Sandra tanpa ampun dengan telapak tangannya yang besar dan kasar, lalu menyelipkan tangannya ke balik bra dan meletakkannya ke bukit kembar Sandra.

“Ja... jangan buru-buru …” Erangan keluar dari mulut Sandra. Pria itu berhenti sejenak, menyadari sesuatu fakta dari respon malu-malunya. Dia tersenyum dan memperlambat gerakannya...

...

*Dua jam kemudian*

Sandra pingsan setelah permainan seks tanpa henti yang gila ... Setelah entah berapa lama, dia membuka matanya dan ingatan memenuhi benaknya ... OMG apa yang telah dia lakukan?! Apakah dia baru saja tidur dengan orang asing?

Melihat pria di sebelahnya, Sandra kini menyesal...atau tidak. Sosoknya sangat seksi, dan wajahnya imut dan sedikit familiar. Tapi Sandra tidak ingat di mana atau kapan dia bertemu dengan pria itu. Sandra diam-diam turun dari tempat tidur dan berpakaian sambil menahan rasa sakit di bagian bawah tubuhnya. Dia harus cepat pergi dari sini. Dia meninggalkan sesuatu di kamar Brian sebelumnya dan sepasang pengkhianat jalang itu akan segera mengetahui bahwa Sandra pernah ada di sana. Dia meninggalkan setumpuk uang tunai di meja nakas dan menutup pintu.

Saat pintu ditutup, pria di tempat tidur membuka matanya. Tatapannya yang dalam jatuh pada uang kertas di samping tempat tidur. "Beraninya dia..."

Telepon Sandra berdering tepat setelah dia melarikan diri dari hotel, itu adalah panggilan dari 'sahabatnya' Kim.

"Hai Sandra, loe nyuruh gue buat awasin si Kapten cintamu, inget kan? Kemarin dia pergi ke pesta ulang tahun anggota krunya dan kemudian dia kembali ke kamarnya, sendirian, kok. Udah."

editor-pick
Dreame-Editor's pick

bc

Mr Triplek

read
65.4K
bc

Cerita Cinta Si Dosen Duda

read
42.4K
bc

Ay Lub Yu, BOS! (Spin Off MY EX BOSS)

read
249.1K
bc

Jadi Istri Duda

read
11.4K
bc

Bad Family

read
43.3K
bc

Love Never Promised [Indonesia]

read
14.9K
bc

Sekretarisku, Istriku

read
73.8K
dreame logo

Download Dreame APP

download_iosApp Store
google icon
Google Play